//

Monday, July 20, 2009

Cinta itu mahal

Jangan beri cinta pada sebarangan

Memberi cinta atau meletakkan cinta kepada sebarangan adalah sia-sia dan akan menyesal

Kerana cinta itu mahal biarlah pulangannya sepadan dengan mahalnya

Kalau kita cinta kepada sesuatu kita pula yang memberi sesuatu kepadanya adalah orang yang bodoh macam baghal

Kita beri cinta pada perempuan terutama yang bukan isteri kita, berbagai-bagai perkara dan benda dia minta kita berikan kepadanya
Bukan dia yang memberi sesuatu kepada kita bukankah kita dibodohinya?
Adakalanya setelah dia kikis harta dan kekayaan kita, dia pun tarik diri dari kita, apakah untungnya?

Begitu juga kita berikan cinta kepada isteri kita, berbagai-bagai perkara yang dia minta kita kena beri juga
Dia tidak fikir lagi apakah kita ada atau tidak ada
Sudahlah cinta kita beri kepadanya, kita diminta pula apa sahaja!
Sepatutnya dialah yang memberi kita apa sahaja
Kerana kita telah bayar dengan kecintaan kepadanya, cinta itu bukankah mahal?

Kita cinta harta, kita cari untuk kita milikinya
Siang malam kita tidak rehat dibuatnya kerana cintakan harta
Setelah dapat apa yang kita mahu
Banyaklah harta yang ada pada kita, hingga kita jadi orang kaya
Aduh! Sedihnya kita pula kena jaga harta
Kalau tidak jaga orang curi pula atau dia binasa

Sepatutnya kecintaan telah kita beri kepadanya, dialah jaga kita,
mengapa pula kita jaga dia
Kita pula telah diperbodoh oleh harta
Kita diperhambanya hingga menyusahkan kita
Kita letak dia di tempat yang mulia dan terpelihara
Hartalah yang mulia bukan kita yang mulia, kita tidak dipedulikannya
Sekali lagi harta boleh memperbodoh kita

Mengapa manusia tidak pandai meletakkan cinta
kepada Zat Dialah yang akan menjaga kita
Dia akan urus kita, bertanggungjawab kepada kita, memelihara kita
Siang malam Dia akan jaga kita
Di waktu susah disenangkan-Nya kita!
Ketika sakit disembuh-Nya kita!
Di kala kita miskin dikayakan-Nya kita!
Di waktu kita lapar dikenyangkan-Nya kita!
Di waktu kita takut, dihiburkan-Nya kita!

Bahkan Dia memberi segala-galanya kepada kita selama mana kita masih hidup di dunia
Yang saya maksudkan ialah Tuhan kita yang menghidup dan mematikan kita
Bukankah baik kita cintakan Dia, kita beri kasih sayang kepada-Nya

Alangkah patutnya bahkan indahnya kita mencintai satu Zat yang belum kita kenal Dia, jauh sekali mencintai-Nya

Dia telah beri kita hidup, rezeki, kesihatan, hiburan dan lain-lainnya
Kita belum beri kasih sayang kepada-Nya Dia telah pemurah dengan kita, terutama udara
Tanpa kita bayar apa-apa kepada-Nya
Kalaulah kita kenal Dia dan cinta pula dengan-Nya Dia akan beri kita sesuatu yang bersifat rohani dan maknawi pula
Yang bersifat maknawi dan rohani itu lebih mahal daripada kehidupan yang lahir di dunia
Untungnya kekal abadi, kita terima di Akhirat sana di dalam Syurga

Apakah dia?
Iaitu rahmat-Nya
Dia akan anugerah yang lebih besar lagi yang kita akan terima dari-Nya
Hidayah-Nya. taufiq-Nya, iman dan taqwa, cinta-Nya, redha-Nya, keampunan-Nya akhirnya adalah Syurga-Nya

Mengapa kita tidak jatuh hati dengan Zat yang kita tidak cinta pun pemurah-Nya sudah diberi-Nya kepada kita?
Kalau kita cintai Dia lebih besar lagi kita terima redha dan keampunan-Nya

Kita tidak payah jaga Dia, Dialah yang jaga kita
Kita tidak payah tadbir Dia, Dialah yang mentadbir kita
Kita tidak payah menjaga keselamatan-Nya, Dialah yang menjaga keselamatan kita
Bahkan di waktu kita tidur pun Dia jaga kita begitu setia

Mengapa kita beri cinta murahan, yang menyusahkan kita???
Kitalah yang memberinya bukan dia memberi kita
Macam-macam kita memberinya, itu pun dia tidak setia
Alangkah bodohnya kita bahkan malang sekalilah kita kerana ditipunya kita

Di mana akal kita hingga tidak mampu berfikir secara rasional?
Marilah kita merubah sikap untuk menyelamatkan diri kita
Kita cintailah Tuhan, yang Dia memberi kita segala-galanya hidup dan mati kita

Cintakan Tuhan selamat kita ke Syurga

Baca Lagi...


Aku Ingin Belajar Dengan Diriku Sendiri

Tuhan, aku ingin belajar dengan diriku sendiri

Ajarkanlah aku agar aku dapat ilmu dari kejadianku ini

Aku kaji diri lahirku, aku renung diri batinku

Aku nilai akal fikiranku, kekuatannya, bagaimana ia mendapatkan ilmu, bagaimana ia memproses ilmu

Cara mana dia menyimpan ilmu dan maklumat yang didapati dan bagaimana ia mengeluarkan ilmu dan maklumat itu

Waktu bila ia terangsang menerima ilmu dan maklumat dari yang dilihat, didengar, disentuh dan dirasa

Ketika bila pula ia terangsang mengeluarkan ilmu dan maklumat yang tersimpan itu

Kemudian aku belajar perjalanan nafsu dan peranannya, kehendak-kehendaknya bila ia merangsang, akibatnya, baik buruknya dan kesannya

Aku kaji juga hatiku atau jiwaku, perasaan yang mendatang silih berganti selalu peranannya dan kesannya

Aku kaji jasad lahirku, keadaannya, peranannya, waktu sakit, waktu sihat

Tuhanku... rupanya setiap kejadian yang berlaku pada diriku lahir dan batin, ada hikmah yang tersembunyi

Segala-galanya yang terjadi adalah didikan bagiku

Samada yang berlaku itu nampaknya positif mahupun negeriatif, ada rahsia yang tersirat ia sungguh seni

Aku nilai dengan basirahku secara halus dan teliti semuanya baik bagiku

Lantas aku faham dan mengerti mengapa Engkau lakukan kepadaku

Adakalanya aku senang, adakalanya aku susah

Ada ketikanya aku sihat ada waktunya aku sakit

Adakalanya badanku letih ada waktu badanku gagah dan cergas

Aku kaji perjalanan hatiku selalu, perasaannya silih berganti

Ada masa aku miskin ada masa tiba-tiba aku kaya

Dan berbagai-bagai lagi keadaan yang berlaku padaku silih berganti terutama perasaan hati

Adakalanya aku sedih adakalanya aku gembira

Adakalanya aku benci adakalanya aku suka

Adakalanya hatiku resah gelisah, adakalanya hatiku tenang dan senang/damai

Adakalanya hatiku rasa marah adakalanya hatiku rasa lapang dada

Adakalanya hatiku rasa jijik, adakalanya hatiku rasa biasa sahaja

Adakalanya hatiku pilu adakalanya hatiku riang dan ceria

Adakalanya hatiku rasa malu adakalanya biasa sahaja

Adakalanya aku rasa takut ada ketikanya aku rasa berani

Adakalanya hatiku rasa curiga adakalanya hatiku rasa percaya

Di sini sungguh banyak ilmu yang aku dapat, di sini sungguh banyak rahsia diriku dari-Mu yang aku gali

Rupanya sifat yang sering berubah pada diriku itu menyedarkan aku, bahawa aku adalah hamba-Mu

Kerana sifat hamba atau makhluk adalah berubah-ubah selalu

Di sini aku faham lagi bahawa sifat hamba itu tidak sempurna, sentiasa baru

Rupanya aku hamba-Mu menerima ketentuan dari-Mu

Sungguh Engkau Maha Pentadbir termasuk diriku

Aku faham lagi bahawa aku lemah, hamba memanglah lemah, agar aku selalu bergantung dengan-Mu

Dan seterusnya aku faham apa yang berlaku kepada diriku bukan kehendak aku

Rupanya segala-galanya yang berlaku pada diriku adalah kehendak-Mu

Di sini menunjukkan kelemahanku lagi bahawa sedikit pun aku tidak ada kuasa pada diriku walaupun sebesar habuk atau sebesar debu

Kuasa-Mulah sepenuhnya yang berlaku pada diriku, tidak campurtangan sedikit dariku

Kehendak-kehendak-Mulah yang terjadi ke atas diriku

Menjadikan aku takut kepada-Mu, rupanya takut aku itu kepada-Mu itulah yang Engkau mahu

Aku renung lagi kejadian yang berlaku kepada diriku, apakah rahsianya kejadian itu

Rupanya di waktu susah dan berlaku bala, agar aku sabar supaya aku dapat pahala sabar

Di masa-masa yang lain aku senang, sihat, kaya, agar aku bersyukur, supaya aku dapat pahala syukur

Itulah yang Engkau mahu dariku

Supaya aku dapat kekalkan rasa bertuhan dan rasa kehambaan

Hikmah yang lain aku dapat faham supaya aku tidak sombong, tidak riyak, tidak megah, tidak bakhil, tidak tamak

Sifat-sifat itu adalah Engkau benci

Aku faham agar aku tidak di dalam kemurkaan-Mu

Begitulah yang aku faham, terima kasih Tuhan Engkau beri aku faham tentang diriku

Setelah aku kaji, renung, analisa diriku lahir dan batinnya, sungguh banyak ilmu yang aku dapat dari diriku ini

Sungguh ajaib dan menghairankanku

Di dalam diriku ada berbagai ilmu, bahkan lautan ilmu, ada ilmu hikmah, ada ilmu tauhid, ada ilmu syariat, ada ilmu tasawuf, ada ilmu akhlak

Ada ilmu yang tersurat, ada ilmu yang tersirat, ada ilmu falsafah, ada ilmu manusia, ada ilmu saikologi, ada ilmu biologi

Ada benih baik, ada benih buruk, terpulang kepada kita yang mana kita hendak suburkan

Patutlah Tuhan mengingatkan kita di dalam satu ayat Al Quran yang berbunyi:

“Di dalam diri kamu apakah kamu tidak menganalisanya.”

Hadis juga ada berkata: “Barangsiapa mengenal dirinya nescaya dia mengenal Tuhannya.”

Ertinya kalau kita perhatikan tentang diri kita sendiri,kita akan mendapat berbagai-bagai ilmu, kita akan takut Tuhan, kita akan cinta kepada-Nya, kita akan sentiasa rasa bertuhan, kita akan rasa kehambaan

Kita akan mendapat sifat taqwa
Sifat taqwa adalah bekalan kita ke Akhirat
Itulah dia keselamatan kita dunia Akhirat

Rupanya di dalam diri kita penuh dengan lautan ilmu kalau kita perhatikan.
Maha Suci Engkau Tuhan, Maha Besar Engkau, sungguh berkuasa Engkau

Baca Lagi...


Penyakit Jemu

Jemu adalah sejenis penyakit rohani, tapi orang tidak anggap penyakit

Jemu ertinya hati atau jiwa sudah sangat benci, selera sudah tertutup tentang sesuatu

Nafsu sudah tidak mendorong ke arah itu

Jemu itu tentulah menimpa berbagai-bagai perkara

Adakalanya di sudut makan minum sahaja

Adakalanya di sudut ilmu

Adakalanya jemu dengan isteri sendiri... ini bahaya sekali

Biasanya berlaku jemu bertemu dengan seseorang yang memang dia sungguh kenal dan tahu

Tidak kurang juga jemu di sudut suatu kerja

Berlaku juga berkawan yang sudah lama bersama

Boleh jadi juga jemu dengan mesyuarat yang pernah selalu dia ikut sama

Boleh juga berlaku seseorang yang berjuang, lalu jemu hendak meneruskan perjuangannya

Boleh berlaku juga jemu dengan hobi yang selama ini menjadi kesukaannya

Tidak kurang juga jemu hendak pulang ke rumah kerana sesuatu

Jadi... jemu boleh berlaku berbagai-bagai perkara pada seseorang manusia

Bila berlaku jemu tertutup pintu hati, nafsu terkunci untuk melakukannya kecuali terpaksa

Kalaulah terpaksa juga membuatnya aduh sungguh terseksa jiwa dan menderita

Jika membuat perkara yang jemu berlama-lama dari muda, umur masih muda cepat jadi tua

Apabila berlaku jemu hendak memulihkan semula amat payahnya

Lebih-lebih lagi kalau ia ada hubungan dengan kerja

Jemu dengan makanan minuman mungkin kerana ia bukan makanan dan minuman asas tapi terpaksa dimakan dan diminum

Kalau makanan asas seperti nasi ia tidak mungkin jemu

Jemu dengan ilmu mungkin belajar sudah terlalu lama

Atau ada matapelajaran yang susah dan bukan pula diminati boleh jemu juga

Berjuang juga boleh jemu

Mungkin jemu itu sudah begitu lama berjuang tidak menang-menang dan berjaya

Atau berjuang boleh jemu kerana ujiannya terlalu berat dan mencabar, boleh jemu juga

Kerja juga boleh jemu kerana terlalu lama dan kerana terpaksa untuk hidup

Boleh jemu kerana suasana tempat kerja sama ada kerana suasana atau orang-orangnya tidak membantu memberi gembira jiwa derita

Atau bos tempat kerja pemarah dan pemberang sahaja

Kasih sayang langsung tidak ada, jemu pun tiba

Ada juga orang jemu pulang ke rumah kerana suasana kasih sayang tidak ada

Pulang itu hanya terpaksa... jiwa derita

Seperti ibu bapa yang pemarah, tidak ada kasih sayang, asyik berleter sahaja

Atau mendapat isteri atau suami buat serba tidak kena.Mudah marah-marah sahaja

Boleh jadi juga dahulu isteri terasa cantik sekarang dirasakan tidak cantik dan menarik

Di luar ramai perempuan yang nampak cantik

Sudah ada yang menggoda dan tergoda

Lihat isteri yang di rumah benci sahaja

Bahkan setengah orang benci dengan masjid

Bukan kerana malas beribadah

Tapi masjid sudah tidak ada ukhwah

Di dalam masjid tidak ada suasana ibadah

Orang ke masjid ibadah ala kadar, cakap-cakap dunia yang meriah

Bahkan di masjidlah tempat mengata dan mengumpat

Beribadah lebih sedikit ada orang tidak senang

Orang melihat lain macam sahaja

Baca Lagi...


Related Posts with Thumbnails